Kisah Anak Kecil yang Bertransaksi dengan Alloh

Bismillahirrohmaanirrohiim

Wahai orang yang memeluk dunia…dari panasnya api neraka. Dunia ini tidak kekal, siang dan malam penuh dengan kepalsuan dan kesia-siaan. Hendaklah kamu meninggalkan dunia yang membelenggumu. Sehingga kami bisa segera memeluk surga firdaus. Jika kamu mencari surge yang abadi untuk kamu jadikan sebagai temapt tinggal, maka hendaknya kamu jangan merasa aman dari panasnya api neraka.

Dikisahkan oleh Syaikh Abdul Wahid bin Zahad Rahimahullah,”Suatu hari ketika kami berada di sebuah majelis, kami memutuskan agar mempersiapkan diri untuk berperang. Saat itu aku membaca ayat-ayat Al Quran. Kemudian dalam majelis itu ada seorang laki-laki yang membaca ayat yang berbunyi,

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mu’min,diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh.’ (QS. At Taubah : 111)

Setelah itu, ada seorang bocah remaja yang usianya sekitar 15 tahun berdiri dan menemuiku. Dia telah ditinggal mati ayahnya dan meninggalkan warisan untuknya dalam jumlah yang sangat banyak. Lalu dia berkata,

‘Wahai Syeikh Abdul Wahid, sesungguhnya aku bersaksi dihadapanmu, aku berani menjual jiwa dan hartaku dengan surga.’

Dia berani mengeluarkan semua hartanya. Semua disedekahkannya kecuali kuda,pedang dan bekalnya. Ketika keluar menuju medan perang,dia berada di garda paling depan. Jual beli kami untung karena kami telah bertransaksi dengan Allah, kemudian kami memulai perjalanan.

Dia berjalan dengan kami. Dan saya lihat, jika siang hari dia berpuasa dan malam harinya ia gunakan untuk bermunajat kepada Allah. Dia melayani kami dan memberi makan hewan-hewan kendaraan kami. Dia menjaga kami saat kami tidur,sampai akhirnya kami sampai di kawasan musuh. Pada saat itu, tiba-tiba dia bangun dan berteriak-teriak,’Betapa aku ingin berjumpa dengan air mata keridhaan (al-‘aina’ al-mardhiyyah).’

Mendengar teriakan itu kami menghampirinya. Aku pun bertanya padanya,

‘Wahai sayang,apa itu al-‘aina’ al-mardhiyyah?’

Kemudian bocah remaja itu menjawab,

‘Saat kami sedang berebahan, tiba-tiba aku melihat seakan-akan ada orang yang datang dan menyuruhku agar aku pergi menemui al-‘aina’ al-mardhiyyah. Kemudian dia membimbingku ke sebuah danau. Tiba-tiba aku benar-benar berada di sebuah danau yang tepinya dihiasi dengan aneka permata dan perhiasaan. Di sana terdapat banyak bidadari yang cantik-cantik. Dan ketika melihatku, mereka tersenyum sambil berkata,

‘Ini adalah suami al-‘aina’ al-mardhiyyah,’mereka menjawab ‘kami semua adalah para pelayan dan pembantunya. Silakan Tuan terus berjalan ke depan sana.’

Kemudian aku berjalan ke depan. Tanpa terasa, aku sampai di suatu danau di mana airnya berupa susu dan rasanya tidak pernah berubah. Danau tersebut berada di sebuah taman yang penuh dengan keindahan. Subhanallah, ada banyak bidadari yang kecantikannya membuat aku terpesona. Saat aku melihat mereka, mereka tersenyum kepadaku dan berkata,’Sungguh, ini adalah calon suami al-‘aina’ al-mardhiyyah.’

Kemudian aku berkata,’Assalamu’alaykunna, adakah di antara kalian termasuk al-‘aina’ al-mardhiyyah?’

Mereka menjawab,’Wa’alayka As-salam, wahai kekasih Allah. Kami bukan al-‘aina’ al-mardhiyyah. Kami adalah pelayan dan pembantunya. Berjalanlah Tuan ke depan.’

Kemudian aku berkata,’Assalamu’alaykunna, adakah di antara kalian termasuk al-‘aina’ al-mardhiyyah?’ Kemudian aku melangkahkan kakiku lagi hingga sampailah aku di suatu danau di mana airnya adalah khamer, bukan seperti di dunia yang memabukkan, tapi ia memiliki rasa yang sangat lezat. Subhanallah.

Di tepi danau itu juga ada sederet bidadari yang menyambutku dan menyapa dengan tersenyum. Aku ucapkan salam kepadanya dan menanyakan apakah di antara mereka ada al-‘aina’ al-mardhiyyah. Mereka menjawab dengan jawaban yang sama seperti di danau sebelumnya.

‘Berjalanlah Tuan terus ke depan.’

Kemudian aku terus melanjutkan perjalanan dan sampailah aku di suatu tempat yang amat indah, di mana aku dapati sebuah danau yang airnya berupa madu murni. Bidadari-bidadari yang ada di tempat itu memiliki wajah yang sangat cantik dan bercahaya. Wajahnya tidak akan bisa saya lupakan. Aku pun menyapanya dengan salam dan bertanya tentang al-‘aina’ al-mardhiyyah seperti sebelumnya.

Mereka menjawab,’Wahai kekasih Allah, kami bukanlah al-‘aina’ al-mardhiyyah. Kami hanyalah pelayan dan pembantunya. Berjalanlah wahai Tuan ku ke depan.’

Akhirnya, untuk kesekian kalinya aku berjalan menuju suatu tempat yang mereka tunjukkan. Sampailah akhirnya, aku tiba di suatu tempat di mana ada sebuah rumah mungil yang bangunannya terbuat dari mutiara putih nan indah. Di depan pintunya ada seorang bidadari yang amat cantik memakai perhiasan, kecantikan dan keindahannya tidak bisa aku bayangkan.

Dia tersenyum menatapku, lalu memanggil penghuni rumah mungil tersebut,’Wahai al-‘aina’ al-mardhiyyah, ini suamimu sudah datang,’ujarnya,’masuklah wahai Tuan, engkau telah dinanti al-‘aina’ al-mardhiyyah.’

Setelah masuk ke dalam rumah mungil yang indah itu, aku melihat seorang bidadari yang amat sangat cantik dan begitu anggun sedang duduk di atas ranjang yang berhiaskan dan berukiran emas. Dia mengenakan mahkota yang berhiaskan intan dan yaqut. Aku sangat terpesona saat menatapnya.

Dia berkata,’Selamat dating, wahai kekasih Allah, Dzat Yang Maha Pengasih. Sungguh sebentar lagi kamu akan mendatangi kami.’

Lalu aku menghampiri dia dan bermaksud memeluknya. Tapi kemudian dia berkata,’Tunggu sebentar. Kamu tidak bisa memelukku, karena kamu masih memiliki ruh kehidupan.’

Saat itu aku tersentak kaget. Aku tidak sabar lagi ingin bertemu dengannya sampai engkau bangunkan wahai Abdul Wahid.”

Syeikh Abdul Wahid melanjutkan ceritanya,”Percakapan kami belum sempat tuntas, tiba-tiba datang segerombolan prajurit musuh yang menyerang kami. Anak muda tersebut segera menyambut kedatangan mereka dengan gagah berani. Ia begitu lincah menyabetkan pedangnya ke sana ke mari sampai akhirnya Sembilan orang musuh terbunuh di tangannya. Kami berhasil mengalahkan dan mengusir mereka. Tiba-tiba kami mendengar teriakan lirih tapi sangat jelas di telinga kami ‘Al-‘aina’ al-mardhiyyah.’

Aku mendekati dan menuju arah suara itu. Ternyata, saya dapati anak muda tersbut bersimbah darah.

Dia tersenyum lebar sambil berkata,’Wahai Abdul Wahid, al-‘aina’ al-mardhiyyah telah benar-benar menjemputku. Subhanallah.’

Akhirnya dia pun meninggal dunia sebagai syuhada Allah. Dia benar-benar telah bertransaksi dengan Allah. Semoga Allah meridhainya.”

Semoga kita bisa mengambil hikmah dan pelajaran dari kisah ini serta menjadi orang-orang yang benar-benar bertransaksi dengan Allah, dengan perniagaan yang tidak akan pernah rugi dan benar-benar meraih keuntungan dengan surga-Nya. Amin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s